Bupati melakukan pertemuan dengan Kepala Bagian Promosi Batam Bupati menjadi Pengisi Materi pada Latihan Kader Tingkat Nasional HMI Peringatan Usro’ Mi’raj tahun 1444 H dihadiri Bupati Ketua DPRD Reses diLubuk Terentang warga menyambut dengan hangat DPRD Tanjung Jabung Barat Lakukan Reses Masa Sidang II ke Dapil Jaring Aspirasi Masyarakat

Home / Berita / Daerah / Hot NEWS / Kriminal

Selasa, 10 Maret 2020 - 05:21 WIB

Pengancaman disertai tindak kekerasan dilakukan oknum walimurid pada kepsek SMAN 10 Tanjabbarat

Suaratanjab. Com-Kuala Tungkal

Kapolres Tanjung jabung Barat AKBP Guntur, S.IK,MH pada Press Release (18/3) dengan awak Media menjelaskan Kronologis kejadian dan penangkapan tersangka atas nama BM(42 tahun) didaerah Mersam Kabupaten Batanghari pada Senin (9/3) yang telah dilakukan tim gabungan Satuan Reskim, satuan Intel Pokres dan Polsek Merlung atas dugaan telah melakukan Pengancaman serta penganiayaan dengan kekerasan terhadap Lasemen bin Jaini Kepala Sekolah SMANegeri 10 desa Bukit Harapan kecamatan Merlung Kabupaten Tanjung Jabung Barat.

Pengakuan tersangka kalau dirinya membawa senjata jenis Air Softgun dengan maksud menakuti korbanya dibenarkan Kapolres,tersangka juga melakukan kekerasan dengan menendang dan meninju pinggul dan kepala korbannya.

READ  Vakum 2 Tahun, IWO Sarolangun Bikin Gebrakan Diskusi Ilmiah

Ketika dilakukan penangkapan terhadap tersangka ditemukan juga senjata api beserta satu peluru dan alat-alat yang diindikasikan penyalahgunaan narkotika dan telah dilkukan tes Urine ternyata tersangka positif mengguna kan narkotika jenis Metavitamin dan Avitamin,untuk pasal yang dikenakan pada tersangka BM yaitu pasal 351 KUHPidana dan Pasal 335 ayat 1 dengan Pidana Penjara selama 2 tahun 8 bulan atau Penjara 1 tahun, demikian Kapolres menjelaskan Kronologisnya.

READ  Dalam Safari Ramadhannya di Parit Ijab Bupati dorong masyarakat manfaatkan Lahan Kosong

Tersanga BM ketika ditanya awak media menyatakan penyesalannya atas kekhilafannya dan BM juga menyangkal kalau dia telah melakukan penembakan pada korbannya, dia mengaku hanya menendang pintu dan tidak mengguna kan senjata api seperti yang dikatakan saksi-saksi, dia hanya membawa senjata jenis Air softgun dengan maksud menakuti-nakuti korbannya agar segera mengembali kan Hp anaknya yang telah disita lasemen bin jaini selaku kepala sekolah tempat anaknya belajar. (rin)

Share :

Baca Juga

Berita

Launching Penyerahan SPPT PBB-P2 oleh Wabup

Berita

Bupati meminta PLN menjadwalkan Pengecekan dan Penggantian Instalasi listrik masyarakat

Berita

Rapat Paripurna ketiga dihadiri wakil Buoati

Agama

Bupati Pimpin Upacara Hari Santri Nasional tahun 2023

Berita

Terkait perang Medsos ditahun Politik nanti,ini kata Kapores ?

Berita

Kasat Narkoba Tanjabbarat diperiksa Propam Jambi,ada apa?

Berita

Mutasi beberapa jabatan di Polres Tanjung Jabung Barat

Berita

Antisipasi Rawan Kecelakaan Satlantas Polres Tanjabbarat Lakukan Pengecekan